Apa Sebenarnya Memori Jangka-Pendek dan Memori Jangka-Panjang dan Bagaimana Cara Bekerjanya? Simak Penjelasannya Disini !


Pernah Anda mengalami, bertemu dengan teman lama saat sekolah SD atau SMP? Anda mengenalnya namun lupa akan namanya. Mengapa hal ini bisa terjadi? Karena wajah seseorang disimpan di memori jangka-panjang sedangkan nama (kata-kata) disimpan di memori jangka-pendek sehingga lebih cepat lupa. Apa sebenarnya memori jangka-pendek dan jangka-panjang dan bagaimana cara bekerjanya, simak penjelasan berikut.
memori jangka pendek dan memori jangka panjang

Walaupun kita mungkin tidak menyadarinya, kita terus-menerus memeriksa apa yang sedang terjadi dibandingkan apa yang baru saja terjadi beberapa saat lalu. Kita menahan informasi beberapa saat dalam lokasi-lokasi memori jangka-pendek (short-term memory) dan kemudian melepaskannya jika tidak lagi relevan. Jika kita ingin mempertahankan pengetahuan tentang sebuah nama, nomor telepon, atau fakta lain, mekanisme-mekanisme memori jangka-panjang (long-term memory) diaktivasi. Jika kita nanti perlu mengingat lagi nama atau nomor tersebut, kita mengambilnya dari memori jangka-panjang dan mengembalikannya ke memori jangka-pendek.

Dimanakah letak lokasi memori jangka-pendek dan jangka-panjang di otak? Kini kita tahu bahwa kedua tipe memori melibatkan penyimpanan informasi di dalam korteks serebral. Dalam memori jangka-pendek, informasi ini diakses melalui tautan-tautan atau asosiasi-asosiasi temporer yang terbentuk di dalam hipokampus. Ketika memori dibuat menjadi jangka-panjang, tautan di hipokampus digantikan oleh koneksi yang lebih permanen di dalam korteks serebral itu sendiri. Dengan demikian, hipokampus penting untuk memperoleh memori jangka-panjang yang baru, namun tidak untuk mempertahankannya. Untuk alasan ini, orang-orang yang menderita kerusakan pada hipokampus dalam tingkatan tertetu terperangkap di masa lalu: Mereka tidak bisa membentuk memori jangka-panjang yang baru, namun bisa dengan mudah mengingat peristiwa-peristiwa sebelum mengalami cedera.

Pemikiran saat ini adalah bahwa penundaan dala pembentukan koneksi pada korteks serebral memungkinkan memori jangka-panjang diintegrasikan secara bertahap ke dalam simpanan pengetahuan dan pengalaman yang telah ada sebelumnya, sehingga menyediakan dasar bagi asosiasi yang lebih bermakna. Konsisten dengan gagasan ini, transfer informasi dari memori jangka-pendek ke memori jangka-panjang ditingkatkan oleh asosiasi data baru dengan data yang dipelajari sebelumnya dan disimpan dalam memori jangka-panjang. Misalnya, lebih mudah mempelajari permainan kartu baru jika Anda sebelumnya telah memahami kartu karena pernah memainkan permainan kartu yang lain.

Keahlian motorik, misalnya berjalan, mengikat tali sepatu, atau menulis, biasanya dipelajari melalui pengulangan. Anda dapat melakukan keahlian ini tanpa mengingat secara sadar langkah demi langkah yang diperlukan untuk melakukan tugas tersebut dengan benar. Mempelajari keahlian dan prosedur, misalnya yang diperlukan untuk mengendarai sepeda, tampaknya melibatkan mekanisme seluler yang sangat serupa dengan yang bertanggung jawab terhadap pertumbuhan dan perkembangan otak. Pada kasus-kasus semacam itu, neuron sebenarnya membuat koneksi-koneksi baru. Sebaliknya, mengingat nomor telepon, fakta, dan tempat – yang bisa sangat cepat dan mungkin hanya memerlukan satu kali paparan terhadap benda terkait – mungkin mengandalkan pada perubahan-perubahan dalam kekuatan koneksi saraf yang telah ada.


0 Response to "Apa Sebenarnya Memori Jangka-Pendek dan Memori Jangka-Panjang dan Bagaimana Cara Bekerjanya? Simak Penjelasannya Disini !"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel